Tribratanewspolresacehtamiang. Com.- Kabag Ops Polres Aceh Tamiang AKP Syukrif I Panigoro, SIK, MH di dampingi Kasat Sabhara AKP Simsom Purba, SH, memimpin pelaksanaan Pengamanan Rapat Audensi oleh DPRK Aceh Tamiang Dengan serikat buruh DPC F-SPSI, DPC SARBUMUSI, DPC KSBSI, dan Aliansi GARANG terkait UU Cipta Kerja. bertempat di ruang pari Purna Kantor DPRK, Aceh Tamiang, Senin (12/10/2020), Pukul 10.30 Wib.

Guna mengantisipasi terjadinya Hal hal yang tidak di inginkan (Tindakan Anarkis) Saat pelaksanaan Pengamanan Rapat Audensi di Kantor DPRK tersebut, Polres Aceh Tamiang menurunkan 250 orang Personil yang terdiri dari Personil Sat Shabara (Personil Dalmas dan personil Polwan selaku Negoisator), personil Lalu Lintas dan juga personil yang berpakaian preman (Intel, Reskrim dan Narkoba).

Pelaksanaan rapat Audensi tersebut berjalan dengan aman dan lancar, pelaksanaan giat Rapat Audensi tersebut membahas permasalahan tentang RUU Cipta Kerja yang saat ini telah di Sahkan oleh Pemerinrah republik Indonesia.

Adapun Tata Tertib pelaksanaan Rapat Audensi tersebut antara lain :                                1. Penyampaian Kadisnasker tentang :                                                                          a. Penyampaian kami tidak ada interferensi yang mana faktor Tupoksi pekerjaan Sebagai Dinas Ketenagakerjaan di Kab. Aceh Tamiang untuk menyampaikan.                                b. Merincikan penjelasan Perbandingan UU No 13 tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan dengan UU Cipta Kerja:                                                                                                c. Ada jalur substansi yang di siapkan pemerintah untuk memperbaiki bersama-sama.

2. Penyampaian DPRK Aceh Tamiang:                                                                            a. Untuk menindak lanjuti Merevisi UU tersebut dikarenakan tidak ada sedikit membela Buruh.                                                                                                                        b. Data yang dari Dinasker Belum Komprenhensif masih banyak UU yang belum tertuangkan dari Data Dinasker sehingga menjelaskan secara Rinci hanya membuat kesalah pahaman.                                                                                                          c. Akan memberikan Saran untuk pemerintahan Provinsi dan memenuhi keluhan Masyarakat.

3. Penyampaian Serikat SPSI,SARBUMUSI dan KSBSI:                                                      a. Agar memberi masukan kepada pemerintahan Pusat agar membuat UU Penanganan Kasus Tindak pidana bagi pengusaha yang pelanggar aturan hingga saat ini banyak pengusaha yang melanggar peraturan UU Ketenaga kerjaan hak-hak buruh di langgar Khususnya di Kabupaten Aceh Tamiang.                                                                         b. Yang di PHK tidak mendapatkan pesangon.                                                                c. Mengharapkan kepada anggota dewan menolak UU Cipta kerja untuk mengambil Sikap mendukung Buruh di Indonesia.                                                                                     d. UU cipta kerja yang menyangkut dengan kelaster ketenagakerjaan Hampir semua Menolak.

4. Penyampaian Aliansi GARANG.:                                                                                 a. Kami meminta untuk menghadirkan Ketua DPRK Aceh Tamiang.                                  b. Menghadirkan Anggota DPRK dari Setiap Partai Aceh Tamiang untuk hadir keluhan Masyarakat.                                                                                                                 c. Meminta untuk menyebutkan Butiran-butiran UU Cipta kerja yang hingga sampai saat ini belum ada yang menjelaskan.

III. Pada pukul 12.50 Dilanjutkan penandatanganan oleh -SPSI dan Aliansi GARANG.

IV. DPRK Aceh Tamiang dan Serikat buruh dan aliansi yang hadir:                                    1. Wakil Ketua I an. Fadlon,SH
2. Wakil Ketua II an. M.Nur.
3. Komisi III DPRK an. fitriadi
4. Komisi III DPRk an. miswanto
5. Komisi III DPRK an. purwati
6. Kadiskertrans an. Drs. M. Zein
7. DPC Serikat F-SPSI : 20 orang
8. DPC Serikat SARBUMUSI : 4 orang
9. DPC Serikat KSBSI : 8 orang
10. Aliansi Gerakan Rakyat Aceh Tamiang (Garang) berjumlah 7 Orang.

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here